Friday, August 12, 2016

Satu Tahun Pernikahan

AGUSTUS BERBUNGA





Gak terasa sudah Jumat lagi. 
Selalu senang tiap ketemu Jumat, karena setiap Jumat usia kandungan selalu bertambah.

Alhamdulillah hari ini tepat 36 minggu. Walaupun dalam pengukuran USG si bayi seperti usia 37 Minggu lebih, tapi tetep ikutin penghitungan awal saja daripada bingung. Berat badan yang sudah naik menjadi 60,3 kg ini malah sering bikin kepikiran. Takut nanti si bayi gak bisa keluar lewat jalur normal. Padahal berharap banget bisa lahir normal, supaya bisa merasakan. Karena menurut dokter dan cerita dari ibu-ibu yang sudah berpengalaman, jika pertama kalinya sudah bersalin dengan jalur caesar, maka persalinan selanjutnya kemungkinan besar akan kembali caesar. Normal bisa, tapi kecenderungannya kecil. 

Agustus berbunga, kenapa?
Karena bulan ini bener-bener bulan yang bikin bahagia. Selain 10 Agustus kemarin kami tepat satu tahun pernikahan, kami juga sedang menunggu kelahiran bayi di akhir bulan ini, walaupun HPL nya jatuh pada 9 September 2016. Sebenarnya HPL itu selalu ditentukan dalam jangka waktu tepat 10 bulan atau 40 minggu. Makanya banyak ibu-ibu hamil yang melahirkan jauh dari perkiraan HPL. Jika lebih dari taksiran HPL, maka dokter akan mengambil cara lain agar si bayi bisa lahir sebelum kondisi ari-ari dan air ketuban sudah tidak baik untuk menampung si bayi. 

10 Agustus kemarin kami berdua tidak merayakan dengan sangat spesial. Cuma mendem di rumah orang tuaku, nonton film sama si mas, makan pisang keju buatan mamak, terus tidur. Hahaa. Maunya keluar cari makan di luar, tapi kok ya rasanya malas gerak ke mana-mana jadi di rumah saja. 

Satu tahun pernikahan rasanya terlalu cepat. Belum bisa mengabdi sepenuhnya sama mas. Masih banyak kurangnya. Terlebih saat 4 bulan menikah, ternyata Allah menganugerahkan kami si bayi yang sempat memberi kode telat halangan hampir 1,5 bulan. Kondisi badan yang 'kaget' karena banyaknya perubahan mood dan selera makan bener-bener mempengaruhi kondisi fisik tubuh. Mendadak malas banget ngapa-ngapain, makan pun sudah gak selera masakan sendiri, maunya beli di luar. Sebelumnya juga pernah cerita di postingan blog sebelum-sebelumnya apa yang kurasakan selama awal kehamilan.

Selama satu tahun pernikahan pun ternyata, si mas berbeda jauh dari pacaran kami yang lamanya kayak cicilan KPR rumah, enam tahun. Ternyata bener kata orang, pacaran sebentar atau lama pun tidak akan membuktikan apa-apa, tidak akan bisa menghitung seberap baik kualitas masing-masing. 

Begitu menikah, si mas bener-bener jadi bapak rumah tangga yang sangat sangat sangat baik. Kalau waktu pacaran dulu, orangnya karakternya yang cuek, cool, dan peduli penampilan. Sekarang? Jauuuuhhh bedaaaa.

Tugasku selama satu tahun pernikahan, cuma masak sama cuci piring. Pekerjaan rumah tangga lainnya hampir 100% dikerjakan sama mas tanpa pamrih. Kok saya tau tanpa pamrih? Iya, karena sama sekali gak pernah dia umbar, gak pernah dia ngungkit-ngungkit tadi abis ngerjain ini itu di rumah, gak pernah. Cuci pakaian sampai eksekusi lipatan pakaian pun mas yang kerjakan. Ngepel rumah, nyapu, nguras bak mandi, bersihkan kamar mandi, rapikan kamar, ngatur sepatu dan sandal di teras atau ke rak sepatu pun semua mas yang kerjakan. Sampai keset di teras aja, selalu dia pedulikan. 
Misal nih, di luar mendung. Pasti mas selalu ingatin masukkan keset. Padahal ya kalau lupa gapapa juga kan, keset aja kok. 

Entah bakal sampai kapan si mas bertahan sama aku yang masih suka malas, Hahaa.
Sering aja tiap aku pulang kerja, selalu capek kalau mau masak. Mas dengan mudahnya, goreng telor sama makan nasi kecap. Suka gak tega kalau mas udah makan menunya begitu. Merasa bersalah banget gak bisa menuhin isi perut mas. Padahal dia kerjanya 12 jam tapi masih sempat ngurusin rumah. Tapi, selalu aku kasi reward ke mas tiap dia sudah bercapek-capek ngurusin rumah selama seminggu. walaupun aku masih sanggupnya ngasi reward makan di luar aja sih sama mas, belum bisa ngasi reward mas jam tangan mahal atau sepatu futsal mahal tapi setidaknya peran reward sekecil apapun itu pasti bikin mas merasa dihargai. 

Semoga satu tahun pernikahan ini selalu bikin aku banyak belajar memahami isi kepala dan hati si mas supaya gak jadi istri malas. Alasan lagi hamil trus bisa malas pun gak bisa dijadikan pembelaan. Karena kewajiban istri ya memang melayani suami dengan baik. Bersyukur jika suami tipe yang tidak banyak menuntut, tapi sesabar-sabarnya pasti akan ada waktunya suami menuntut dan mengungkit. Kapan? Entah. Belajar jadi baik dulu aja.



elis & poyang 
10 Agustus 2015 - 10 Agustus 2016
 

No comments:

Post a Comment