Saturday, June 25, 2016

Kesabarannya

Bulan Ramadhan Berkah ...

Bismillah ...

Insya Allah sepuluh hari mendekati lebaran, alhamdulillah belum pernah alfa nyiapin sahur buat abang. Walaupun sempat dua kali bangunnya mendekati waktu imsak. Sayangnya, tahun ini puasanya belum bisa full, hari pertama puasa berhasil full seharian, tapi begitu buka puasa, kayak orang gak pernah makan berbulan-bulan. Kelaperan banget. 
Sampai hari kedua nyobain puasa lagi, jam 9 paginya gak kuat nahan lapar, jadinya makan. Sampai seterusnya hingga hari ini belum sanggup puasa. Jangankan puasa, solat pun sekarang disanggup-sanggupin posisinya. Kalau lebih dua rakaat, lebih pilih solat duduk daripada berdiri. 

Tarawih pun cuma sanggup bertahan dua minggu, selebihnya godaannya banyak banget. Pinggang sakitlah, kepala keneng, kurang darah, badan sakitan semua. Ya ampun banyak-banyak minta ampun sama Allah kalau begini. Kehamilan yang udah masuk 29 minggu ini nikmatnya banyak banget. Nikmat encok, nikmat kelaperan terus, nikmat susah tidur kalau malam. Paginya malah kepengen tidur terus. Terlalu nikmat dikasih Allah. 

Sedikit mau cerita tentang pelajaran sebagai istri yang Agustus nanti insyaAllah tepat setahun pernikahan. Bulan puasa ini bener-bener bikin saya bangga sama diri sendiri. Mungkin karena lagi semangat-semangatnya masak buat abang buka puasa dan sahur. Padahal masakannya gak senikmat masakan ibu mertua dan ibu sendiri. Namanya juga usaha. 

Kejadian hari ini yang bikin saya mewek terharu adalah, sayur bening untuk sahur abang tumben gak habis. Setiap sahur sayanya selalu masak bahan-bahan yang baru diolah saat itu juga, jadi harus bangun jam 02.45. Bangkit dari kasurnya jam 3 biasanya. Hahaa. Ngulet dulu sama perut, susah atur posisinya. 

Bukan mewek karena gak habis, ternyata sayurnya kurang garam. Sadarnya pun tadi pagi sekitar jam 10 pagi. Beberapa hari ini, saya bangun cuma masak abis itu tidur-tidur ayam sambil jagain abang sahur dari pintu kamar, dianya sahur sambil nonton bola. Agak gak nafsu makan aja sekarang kalau mau makan jam segitu paginya. Dan dodolnya saya, tumben juga gak nyicipin sayurnya pas udah masak. 

Sempat negur abang, "kok sambel tempenya dikit aja yang dimakan, cuma ikan gorengnya yang mau abis. Gak enak ya? keasinan kah yang?"

Abang cuma jawab, "Gak, gantian makannya yang."

Terus saya lanjut pejamin mata lagi, merem-merem ayam tapi masih ngelirik abang yang lagi sahur depan tv. Selesai sahur, abang beresin sendiri sisa-sisa piring yang sudah dipakai, lanjut nonton bola lagi, lanjut tidur sebentar sambil nunggu subuhan.

Paginya, dan selalu setiap pagi abang baru bangun, aku digangguin tidur, habis mandi juga aku digangguin, entah jarinya yang dimasukkan ke dalam lubang hidungku atau hidungku yang parut banyak bekas jerawatnya ini dipencet-pencet, tapi gak juga pernah ada keluar kata "bangun yang." Well, abang berangkat kerja, sayanya antara melek merem, disamperin sama abang buat bisa cium tangannya. Lanjut tidur lagi sampe jam setengah 10 pagi. Ngerjain cucian piring, bersih-bersih rumah, lanjut duduk bentar selonjoran. Kaki mulai gak bisa bertahan lama bedirinya. Dari situlah saya laper, mau makan. Nyicip sayur buatan sendiri yang tumben banget gak dihabisin sama abang. Langsung masuk kamar, mewek sendiri. 

Sedih banget, baru nyadar jam sekian abang tadi sahurnya pasti gak nikmat. Padahal abang selalu nyari sayur tiap makan. Nih ngetik aja mataku jadi berkaca-kaca. Tapi terharu juga, karena abang tu gak pernah protes "gak enak" kalau makan masakanku. Padahal selalu aja rasanya masakan-masakanku itu ada aja yang keasinan, hambar, bahkan gak enak banget tuh pernah. Tapi selalu habis sama abang. 

Jadi keinget cerita tentang satu nabi yang tiap pulang ke rumah, istrinya selalu menyediakan segelas air untuk nabi. Istrinya pun punya kebiasaan selalu meminum air suguhan yang sengaja disisakan oleh nabi. Ketika nabi terlihat meminum air suguhan istrinya, si istri selalu menenggak habis dari  air di gelas yang sengaja disisakan nabi. Tapi pernah suatu waktu, nabi tidak menyisakan air suguhan untuk istrinya. Istrinya bingung ketika itu, istri nabi ingin mencuci gelas tadi yang habis, dilihatnya masih ada setetes yang bisa diteguk. Ternyata rasanya asin sekali. Tapi Nabi tidak pernah memprotes dan selalu berusaha menghabiskan, Wallahualam, mungkin saat itu nabi benar-benar tidak ingin istrinya kecewa, maka menghabiskan seluruh air di gelas tadi sebagai jalan agar istrinya tidak merasa kecewa. 
Masya Allah. Romantis banget !

Segera saya mengirim pesan lewat line ke abang untuk minta maaf karena sudah bikin sahurnya gak nikmat. Eeeh abang balesnya cuma "Enak kok yang, itu aku lebihkan aja supaya syg bisa makan lagi paginya." Itu alasannya malah bikin makin terharu. Baang bang, kok ya sabar banget. Satu kata pun tentang gak enaknya masakanku belum pernah kudengar dari mulutnya. Malahan abang selalu kepengen makan di rumah terus. Lebih baik masak daripada beli jadi di luar sana. 

Benar-benar bersyukur saya dapet suami kayak dia. Kesabarannya bikin saya banyak belajar untuk lebih introspeksi supaya terus bikin abang betah di rumah. Kerja kerasnya di kantor selama 12 jam yang kadang bikin saya kesepian di rumah, sudah bisa tergantikan dengan tidak lelahnya dia yang tiap lihat cucian kotor, langsung dia giling, bilas, jemur, pungut lagi, dilipat lagi. Bersih-bersih rumah selalu dikerjakan. Padahal pas pacaran dulu saya pikir dia bakal sulit diajak kerja sama ngurusin rumah. Tapi ternyata 80 % urusan rumah semua abang yang urusin. Sayanya masih belum bisa mengimbangi kerajinan abang. 

Ada satu prinsip yang saya pegang selama menikah, ketika urusan rumah, entah cucian piring, cucian pakaian, bersih-bersih rumah itu belum selesai saya atau abang kerjakan karena tersita dengan pekerjaan di luar rumah, seketika kami kembali ke rumah, jangan marah, jangan sedih, jangan kecewa, jangan kesal, karena hikmahnya jika pekerjaan rumah belum terselesaikan saat akan berangkat kerja, ketika suami pulang ke rumah, kita bisa bekerja sama menyelesaikannya berdua. Bukankah itu lebih baik dan menyenangkan? Sama-sama capek pulang kerja tapi masih ada pekerjaan rumah yang belum selesai, kita ngoyo selesaikan bersama. Menitip cucian yang tak sempat kita jemur kepada suami yang sedang off kerja, lalu ternyata sepulang kita kerja, dia ketiduran atau dia terlupa karena beberapa kesibukan lain juga di rumah, usaha banget untuk tidak menegur dan menyebutkan "Loh belum dijemur toh." Sekalipun kalimatnya bernada lembuuut banget, usahain jangan. Tahan saja dalam hati. Ganti dengan kalimat, "Yang, ayo bantuin aku jemur." Lihat ekspresi wajahnya yang kelupaan ada pesan untuk jemur pakaian. Lebih baik bekerja sama toh daripada mengungkit. Sudah saya laksanakan prinsip itu hingga hari ini, alhamdulillah belum pernah kena omel gara-gara ada pekerjaan rumah yang terbengkalai. 

Semoga behave nya abang dimiliki semua suami di luar sana. Tidak menonjolkan, tetapi sebuah kisah selalu menyimpulkan banyak hikmah yang bisa dibagi ke banyak orang yang bisa menerimanya dengan pemikiran dan hati yang positif. Amin. 

No comments:

Post a Comment