Sunday, June 26, 2016

3rd Trimester

Haloo anak bayiii...

Bismillah ...

Metal !
Merenung ya nak ?
 Kanan dan kiri adalah dua foto USG yang di capture dalam waktu yang sama saat usia kandungan masih sekitar 21 Minggu. Lucu yaa si anak bayi ini. Dalam perut aja masih bisa senyum, ngacung metal pun jarinya. 

Saya share di blog karena insyaAllah di sini aman dari banyaknya LIKES dan Komentar ini itunya orang-orang di medsos. Mencoba untuk masuk dalam perasaan temen-temen yang masih proses dikaruniai keturunan. 

Gak mau terlalu bahagia, karena sering terlalu bahagia sampai kurang bisa menakar, bisa berakibat gak baik bagi diri snediri. Kesannya jadi haus pujian dan kepedulian. Kondisi sekarang pun sayanya sudah bahagia. Bisa berbagi dengan suami, keluarga, dan sahabat terdekat sudah cukup. Bersyukur punya suami yang selalu menegur dan mengajarkan untuk tidak terlalu -norak- jika ada apa-apa. Medsos memang tempatnya berbagi apapun. Tapi kadang jika sudah terlampau berbagi, akibatnya jadi bikin 'SAKIT'.



25 Minggu - Mukanya siapa ini nak?


Alhamdulillah, nyampe juga di trimester akhir. 
Selamat datang 29 minggu. HPL masih awal September. 
Masih lama dan pasti gak bakal terasa. 

Yes! nafsu makan jangan ditanya. Lapar terus bawaannya. Setiap jam selalu harus ada yang dimakan. Makan nasi pun harus sering dengan porsi yang sedikit. Kalau malas makan roti, ya cari pisang atau buah yang stay di kulkas. Atau seharian cuma makan roti, saya kuat. Sebagai pengganti nasi kalau bosan. Ibu hamil mana yang kuat berlama-lama berdiri dan duduk. Tiba-tiba suka datang rasa malas, padahal kata orang-orang, itu rasa capek. Hanya sering diartikan sama kitanya, lagi malas ngapa-ngapain. Hehee..

Gerakannya pun mulai mengerikan. Lebih gesit, cepat dan sangat terasa. 
Saat 5 bulan kehamilan, saya baru merasakan gerakan si bayi. Agak lembut, seperti ada angin yang bergerak di usus. Lembut tapi belum begitu gesit. 

Begitu menjelang akhir 6 bulan hingga sekarang ini 7-8 bulan, Gerakannya ampun-ampun. Gesit banget, cepat banget gerakannya. Kadang suka reflek teriak gara-gara (entah) tangan atau kakinya yang gelitikin dari dalam. Ujung-ujungnya suka ketawa sendiri. Suka tiba-tiba susah nafas saat si bayi mulai atur posisi badan lagi di dalam. Terbukti dengan punggung atau bokongnya yang nonjol dari dalam, sampe sering lihat postur perut kanan atau kiri suka gede sebelah, ternyata itu antara punggung atau bokongnya, ceritanya si bayi lagi ngulet di dalam. udah mulai sempit mungkin di dalam. 

Posisi si bayi alhamdulillah dari usia 6 bulan, kepalanya sudah di bawah. Usia 7-8 bulan awal ini pun posisinya masih di bawah ketika kemarin terakhir USG. Alhamdulillah dianya sudah tau jalannya mau ketemu ayah ibunya di mana. Udah jaga pintu dia nih. Hehee.. 
Payudara juga alhamdulillah sudah mulai memproses sejak saya masuk 7 bulan awal. Terbukti dengan seringnya saya dapet cairan yang mengering di dalam-dalam puting. Saya sering bersihkan setiap saya mau tidur, baru bangun, dan sebelum mandi. Semakin ke sini pun, puting alhamdulillah sudah terlihat mengeluarkan titik-titik cairan bening. Katanya sudah memproses ASI, insyaAllah lancar nanti nyususin si anak bayiku ini.

Tengah malam pun sayanya sudah mulai insomnia. Tapi ada senangnya juga, insomnianya selalu ditemani sama gerakan-gerakan si bayi. Kadang kakinya yang jendul, saya raba jendulannya dari luar, kadang tangannya, kadang kepalanya yang nyundul-nyunduk di perut bawah, saya usap-usap. Kadang saya gelitiki sendiri perut saya, eeh si bayi reflek, dia pinter raih sentuhan ibuknya dari titik mana. 

Kalau abang lagi berobat ke samarinda, kadang suka ngajakin si bayi ngomong berdua di rumah sendirian. Sambil mencet-mencet pelan bagian perut, eeh dia ikutan reflek nyentuh titik mana yang ibunya sentuh. Hahahaa.. jadi gak kesepian. Kalau saya lagi baring di kasur, saya mau bangun, saya ajak ngomong, "Nak, ibuk mau bangun pipis. Bantuin ya, satu, dua, tiga." Eeeh terbukti, bangun pun gak sakit perut bawah saya. 

Pernah saya nangis sendirian, gara-gara kangen sama abang yang lagi berobat di samarinda seminggu lebih, si bayi gerak terus raih sentuhan yang saya pencet-pencet dari luar. Masya Allah kuasa Allah bisa amanahkan saya bayi lucu ini di perut. Setiap mau ngapa-ngapain sudah sering saya ajak ngobrol. Nyuci pakaian abang, saya bilang, "nak, ini pakaian kerja ayah kok ya bau keringet gini ya, kita cuci dulu ya nak." EEhh reflek dia ninju kah nendang gitu, sayanya suka ketawa kecil ngerasainnya. Gerakannya pun kadang kayak bikin kita kesetrum dari dalam.

Stretchmark. Di perut alhamdulillah belum terlihat. Perut masih mulus. Pesan ibu saya kemarin, kalau gatal jangan digaruk. Gak usah pake celana lagi sekalipun itu celana hamil. Cari daster aja atau gamis yang jatuh yang gak ngikat perut. Payudara juga gak boleh digaruk. disentuh aja, walaupun ada yang berpendapat, namanya juga hamil, banyak bagian tubuh yang mengalami pembesaran, wajar ada garis halus itu. Namanya juga kita usaha supaya tetap cantik dari dalam dengan merawat tubuh kan gak salah. Malah Allah senang kalau hambaNya pintar merawat diri. Mencegahnya pun rajin-rajin pakai lotion. Apapun itu mereknya, jangan sampai kulit perut dan payudara itu kering. 

Minuman dan makanan yang terlalu manis pun sudah sedikit-demi sedikit saya hindari, supaya gak kesusahan nanti keluarin si anak bayiku ini. Banyak pengalaman dari teman dan pesan dari ibu-ibu untuk mengonsumsi makanan yang tidak berlebih garamnya dan gulanya. Oia, semenjak tau hamil, saya berhenti masak pakai masako atau vitsin. Cukup garam dan gula. Alhamdulillah abang juga bisa beradaptasi lidahnya. Ya kalau mau makan di luar dan kita gak tau takaran vitsin atau MSG nya seberapa, ada penawarnya. Besoknya langsung kuatin minum air kelapa, konsumsi burjo dan air putih banyak-banyak.

Air es masih sering saya konsumsi. Kecuali Es teh, Es sirup, dan es lainnya yang mengandung pemanis. Karena ternyata, Es yang manis-manis itulah penyebab besarnya bayi dan kadang menyulitkan proses persalinan normal. Semoga sayanya juga gak cuma paham teori ya, prakteknya paling tidak harus konsisten. 

Sudah beli perlengkapan bayi dan menyusui? BELUM. NANTI SAJA.
Gak mau terburu-buru, karena waktunya juga masih lama dan insyaAllah atas izin Allah si bayi bisa masuk persalinan tepat waktu. Amin. Agak takut kalau semuanya sudah dilengkapi tapi ternyata Allah berkehendak lain. Nauzubillahi. Lindungi saya ya Allah.

Masih sering jalan-jalan? MASIH.
Masih sering bemotoran? MASIH.
Kok gitu? Bismillahi saja semuanya aman. 

Sudah sedia nama? SUDAH.
Sudah ikut kelas senam hamil? Besok baru mau mendaftar. 

Semoga kita selalu dalam lindungan Allah SWT.







No comments:

Post a Comment