Friday, December 25, 2015

Bencana Kecil (1)

MENCICIPI BENCANA KECIL



Empat bulan sudah usia pernikahan kami. Penyakit gak juga sembuh-sembuh. Obatnya pun selama ini cuma MENUNDA, BESOK AJA, NANTI AJA.
Ruginya adalah ketika kami masih menumpang hidup bersama kedua orang tuaku, omelan si mamak sama aja waktu anaknya belum dipersunting anak besannya sekarang. Kata-katanya pun sama, 
"Jangan dibiasakan numpuk cucian, cepet di cuci. cepet disetrika kalau sudah pada kering. Seragamnya itu disetrika semua biar gak kejar-kejaran tiap hari. Jadinya santai juga!"

Jam ngajar yang dari pagi hingga sore, kadang suka bikin malas mau ngapa-ngapain lagi. Seragam belum dilepas aja sudah tepar depan tipi. Tunggu satu jam agak enakan. baru seragamnya dilepas. 

waktu masih sendiri aja, rasanya berat banget mau dicuci. Sampe selalu dipesanin sama mamak supaya gak laundry. Padahal waktu kuliah hampir tiap minggu selalu laundry. Bener aja kata mamak, kalau sudah ngelaundry pasti orangnya pemalas. Sesibuk apapun pasti punya waktu untuk cucian di rumah. Alhamdulillah memang selama saya dibesarkan, mamak sama bapak tidak pernah memakai jasa tukang cuci rumah ataupun pembantu. semua pakaian kami berempat selalu mamak sama bapak yang cuci. Bodohnya aku, gak pernah paham bahwa didikan mereka yang sering saya lihat setiap dua kali seminggu itu gak pernah saya contoh hanya karena jiwa pemalas yang suka banyak alasan.

Mungkin karena si abang udah capek tiap pulang kerja ngeliat tumpukan cucian di keranjang pakaian kotor, "Sudah, diloak aja semua yang kita untung ntar." Pake tampang capek trus maksudnya becanda gitu pulang kerja tuh nyaut begitu. Lah ya saya yang udah paham itu bukan becandaan, besok paginya saat Sabtu libur ngajar, langsung saya cuci sendiri. Masih malu sama si Abang kok ya gak bisa tanggung jawab sama kerjaan rumah. Karena selama ini yang saya paham adalah ketika suami pulang kerja, kondisi rumah harus bersih, saya harus ada di rumah nungguin suami, setrika pakaian suami jangan sampai garisnya kembar, makanannya harus dijaga, tidurnya jangan sampe saya ribut sendiri sampe bisa ganggu tidurnya. Karena mamak saya selalu melakukan hal seperti itu sampai sekarang. 

Ternyata cucian pun sudah menjadi barang penting walaupun disimpen rapi di dalam keranjang pojokan rumah. Penting untuk dimusnahkan. Suatu malam, saya lagi sibuk hitung-hitung pengeluaran rumah tangga kami beberapa minggu ini. Lagi-lagi biaya laundry memang sayang banget buat dikucurkan. Sekali laundry bisa sampai 50 ribu tiap minggu. Jika dikalikan selama sebulan, duitnya lumayan buat disimpan. Dan lagi jika selalu laundry selama 12 tahun dengan 48 minggu, bisa sekitar 2.4juta saya bandarin laundry-an. 

Akhirnya kukuhlah saya ketika nengokin kresek kuning besar isi pakaian kotor yang siap antar (lagi) ke laundry langganan, besok paginya langsung saya bongkar. Saya cuci sendiri. Kebetulan lagi libur sekolah sampai awal januari, di rumah juga tidak ada kesibukan kecuali ngurusin pakaian berdua dan mainan di dapur. Si abang saat itu lagi shift pagi jadi gak bisa bantuin dulu. Pekerjaan rumah memang sebenarnya ringan kalau dikerjakan barengan si abang. Tenanganya dia bener-bener saya butuhkan. Pernah satu waktu saat itu si abang lagi off kerja, jadi minta tolong dibantuin kerjaan rumah. si Abang nyuci, sayanya masak sekali cucian piring di dapur pagi itu. Saya mulai masak, si abang mulai cucian. Begitu saya selesai masak, selesai cucian piring juga, eh si abang pun kerjaan cuciannya juga sudah selesai tinggal dijemur. Nah, jadi bisa saling bantu saat jemur pakaian. Ringan. Cepet selesai. 

Ketika saya berhasil menyelesaikan cucian sendiri, si abang pulang kerja, pamer dong saya ini. "Yang  pakaiannya udah pada kering, aku cuci sendiri loh itu tadi. Gak jadi di laundry." Eeeh si abang langsung pasang muka senyum sambil nge-jempol, "Bagus itu!"
Kesimpulannya berarti, si abang lebih seneng istrinya ini gak pake jasa orang lain buat cucian. lebih baik nyuci sendiri jadi pengeluaran juga aman. Di samping itu si abang juga seneng jika istrinya gak cuma baring-baring di rumah baca novel, nonton drama korea atau nyanyi-nyanyi di Smule. Hahaha.

Bukan  cuma masalah cucian, urusan makanan aja, dapat pesan dari Ibu mertua kalau ternyata si abang tu kurang suka sama makanan yang dibeli. Lebih seneng makanan rumah. Dari situlah saya juga mulai sangat gigih belajar resep-resep dan usaha banget untuk bisa masak sendiri buat si abang. Ternyata memang benar, pernah beberapa waktu saya ngajakin si abang buat makan di luar, atau beli bungkus deh, si abang suka mikir pake nanya, "di dalam makan apa memang kok mau makan di luar?" atau, "Masak aja dah aku tunggu, di kulkas ada apa?" atau, "yaudah kalau di kulkas ada telur, telur aja deh yang. Aku tungguin." Nah lho, makan apa aja boleh suamiku ini. Dan baru sekarang ini saya sadar ternyata si abang lebih seneng apapun itu dikerjakan dari rumah, bukan dari rumah orang lain. Sering dapat tanggapan yang menurut saya, sangat baik seperti itu, semakin saya merasa dihargai keberadaannya sebagai seorang istri yang masih belajar ini. Malah membuat saya semakin mau belajar dan terus belajar untuk urusan rumah tangga. 

Semoga gak cuma semangat hangat-hangat taik ayam ya lis jadi bisa istiqomah ngurusin rumah tangga dan apa-apanya si abang. Yaa sebagian besar laki-laki pasti ada yang memiliki karakter yang gak rewel kayak si abang. Bersyukurlah kalian para istri yang sudah memilikinya, sisa dikuatin lagi rasa pekanya. laki-laki yang gak suka neko-neko pun pasti jarang memarahi istrinya. 

Jadi pernah, waktu itu saya pernah bilang, 
"yang kayaknya aku udah kebanyakan jajan online. Maaf yang ya." 
"Iyaa. Cantik lagi kan kalau abis beli baju baru."
"Hahaha. Aku takut kena marah aja sama kamu yang."
"Kapan aku pernah marahin kamu?"
Mikirlah saya ini, kapan ya si abang pernah marahin atau ngbentak. Alhamdulillah banyak-banyak sama Allah sudah dikasih suami kayak dia ini. Kalau si abang marah kan pasti sebabnya ada. Namanya cuma berdua, hanya kami ini yang saling menimbulkan hal-hal yang mungkin kapan waktu pasti akan bisa membentuk satu kemarahan kecil atau besar. Tinggal sayanya aja yang berusaha untuk lebih paham keadaan si abang. Yaa pasti si abang pun juga sudah memikirkan hal-hal agar terhindar dari banyaknya bencana kecil dengans egala rupa yang bisa membangun sangsi hati di rumah.


Jadi, ada beberapa kesimpulan yang sudah saya jabarkan di sini, yang jika saya abaikan maka itulah bencana kecil bagi saya sendiri. 
1. Cucian pakaian numpuk
2. Cucian piring numpuk
3. Kaos kaki yang pasangannya hilang 
4. Kaos dalam yang hilang
5. Underwear dan kaos kaki ataupun pakaian yang masih bau apek karena kurang sinar matahari
6. Seragam kerja si abang yang garis tulangnya kembar pasti selalu saya ulangi lagi setrikanya
7. Seragam kerja yang disetrikanya nyicil, usahakan dalam satu hari selesaikan semua setrikaan seragam kerja
8. Kasur yang berantakan sepulang suami kerja
9. Rumah yang berantakan sepulang suami kerja
10. Sambel yang gak pedas. Karena si abang doyan banget sambal!

Kenapa cuma masalah garis kembar seragam harus dipedulikan banget? Saya sebisa mungkin harus merapikan semua pakaian si abang dan juga seragam kerja sendiri. Contohnya aja nih, celana dan garis lengan seragam itu kan biasanya jika disetrika terlihat semacam garis lipat. Itu saja kalau garisnya ada dua, pasti rasanya sangsi. Mikirnya udah yang, "Ih kalau gak dirapikan, ntar orang-orang yang lihat pakaian suami atau saya pasti nganggap ih istrinya nyetrikanya teledor banget, gak rapi." Kan malu kalau sampai dikatain begitu sama orang. Hal itupun termasuk kebiasaan bapak dan mamak saya dari dulu sampai sekarang. Bapak suka minta diulang lagi jika mamak agak gak teliti nyetrika seragam bapak. Maklum, Mamak kan kerjanya gak cuma satu aja di rumah. Banyak. 
Lah kalau aku ini masih suka teledor rapikan sesuatu, ya berarti suka gak sabaran aja. 

Biasakan lebih rapi dan bersih kan termasuk ibadah juga. 
Setidaknya tanamkan rasa malu aja sama suami sendiri, sama orang tua dan mertua. Ketika saya sebagai anak dari ibu yang saya puja-puja, saya cintai karena ke-wonder woman-annya itu dan saya tidak bisa sedikit meniru sikap gigihnya merawat anak suami dan rumahnya, di situ saya suka mikir. Saat mau tidu suka mikir, seharian ini apa yang sudah saya lakukan sebagai seorang istri, apa bakti saya terhadap suami seharian ini selain hanya memasak dan mencuci piring serta mendoakannya dalam kewajiban kami sebagai umat muslim. Selalu berpikir bahwa walaupun sebenarnya pekerjaan rumah merupakan tugas seorang suami, tak ada salahnya jika istri yang mengerjakannya juga sebagai bentuk sedekah terhadap kita berdua. 

Saya masih berdua sama si abang. Allah masih tengah mempersiapkan satu member lagi untuk bergabung dengan kami. Semoga diberikan segera sama Allah. Amin. Saya gagal jika sekarang masih suka lalai melayani kebutuhan suami padahal Suami juga sudah bersusah payah memenuhi kebutuhan istrinya ini. Saya malu jika sedikit saja melakukan kesalahan. Saya malu ketika si abang pulang kerja, rumah masih berantakan, cucian masih numpuk dan kasur berantakan, atau masakan belum siap sepulangnya kerja. Saya malu sama orang tua saya. Saya kecewakan mamak dan bapak saya dengan melakukan hal-hal yang bisa membuat suami saya kesal. Saya selalu bangga punya mamak bapak seperti beliau tapi saya selalu mengecewakaannya melalui hadapan suami saya, saya juga pasti membuat mertua saya kecewa karena melepaskan anaknya menikah dengan wanita yang lalai menyiapkan kebutuhan pakan atau hati suami, sedangkan sedari kecil dia tidak pernah lalai sedikitpun dari perhatian ibu dan bapaknya, begitupun saya. Berusaha untuk menanamkan rasa segan walaupun saya dan suami menganut paham demokratis. 

SEMANGAT KITA! SEHAT TERUS! BISMILLAH DAN JANGAN LUPA ALHAMDULILLAH!

No comments:

Post a Comment