Tuesday, October 20, 2015

Guruku, Sehatmu dan Sakitmu, Kubingkiskan doa terbaikku

Atas nama Allah, aku gantungkan harapan 
dalam doa, doa, dan doaku

Satu-satunya hal yang lebih kuat daripada sebuah ketakutan adalah HARAPAN

Hari ini, sepulang sekolah kami sempatkan untuk berkumpul di musholla tepat jam 4 sore. Entah ada hal penting apa sampai harus berkumpul mendadak. Ternyata inisiatif guru lainnya untuk berdoa bersama demi kelancaran operasi Pak Yakub yang akan dilaksanakan jam 4 sore waktu Jogja, berarti di sini ya jam 5 sore. 

Sempat terharu ketika memanjatkan doa untuk kelancaran operasi Pak Yakub. Sebisanya air mata ini jangan sampai menetes. Saya yang menahan airmata, ternyata yang meneteskan air mata, satu guru muda depan saya yang juga mejanya berseberangan dengan meja kerja saya di kantor. Susah ngontrolnya kalau saya sudah nangis, cepet banget sesenggukannya. Harus kuat seperti Pak Jack (Pak Yakub) yang gak ngeluh apa-apa ketika sakitnya mulai makin dirasakan.

Menulis blog ini aja saya sudah berkaca-kaca. Aaah Pak Jack, teman sekaligus sudah seperti bapak saya sendiri di vidatra. Semua guru yang usianya sepantaran dengan kedua orang tua ya sudah seperti orang tua saya sendiri. Tapi Pak Tanjung dan Pak Jack?? Ah udah kayak bapak banget banget banget bagi saya. Selain karena kami sama-sama berasal dari jurusan yang sama, beliau berdua ini yang selalu menyemangati dan mengarahkan saya untuk bisa belajar berkarya menggunakan kemampuan yang sempat tersembunyi. 


Baru sembilan bulan mengajar di sma vidatra, tapi rasanya kedekatan saya dengan Pak Tanjung dan Pak Jack sudah bener-bener berasa nyaman, kalau saya ada ngeluh apa-apa ya pasti ceritanya ke beliau berdua ini. Karena Pak Tanjung ruangannya berbeda dengan ruangan saya dan guru lain, maka Pak Jack inilah yang paling sering saya temui. Selain letak meja saya yang tepat di pintu masuk ruang guru, memudahkan saya dan pak Jack sering berinteraksi. 


Interaksinya ya seperti guru sama murid. Kadang Pak Jack selalu memberikan contoh-contoh soal UN adik-adik kelas XII untuk didiskusikan dengan saya jika ada soal yang membingungkan, mendiskusikan makna pantun, saling melaporkan kegiatan lomba-lomba yang saya dan Pak Jack tangani, dan banyaklah pokoknya. Walaupun cuma sekedar lewat depan meja saya, beliau pasti ada aja perhatikan apa yang saya kerjakan. 


Pernah suatu waktu, kami sedang hadir di acara perpisahan kelas XII. Kebetulan saya satu meja dengan beberapa guru yang asyik berfoto bersama tanpa menggubris keberadaan saya di depan mereka yang juga masih satu meja. Diajak sih tapi cuma sekali-dua kali 'ckrik!' trus merekanya berfoto sendiri tanpa mengajak saya, pun kalau diajak lagi ya dimintain tolong fotoin gitu haha. Ya mungkin sayanya juga waktu itu kurang bisa open minded terhadap orang yang baru saya kenal. Tapi jujur saat itu memang agak gak nyaman, kalau kata orang kayak obat nyamuk atau kacang. Melihat sekeliling, saya memperhatikan meja-meja yang berjejer di hadapan saya. Melihat Pak Jack yang kebetulan juga memperhatikan letak duduk meja saya. Sejenak mengalihkan pandangan ke panggung, tiba-tiba aja Pak Jack sudah di depan meja saya. Beliau menawarkan diri untuk memfoto saya dan temen-temen guru yang satu meja tadi sambil mengajak "Bu elis masuk bu elis, tak fotoin ini rame-rame!" 
Waaah rasanya jadi agak lega ada yang menyadari kehadiran saya hehee. 
Dalam hati, Pak Jack ini kok bisa tiba-tiba ke meja saya dan beberapa guru ini demi fotoin aja, mungkin beliau tau saya kesepian. Haha, maklum anak magang, jadi agak segan sama yang senior-senior. Tunggu diajak aja, daripada ngajuin diri duluan ntar dibilang sok iya. :P


Belum ada kabar dari beberapa guru mengenai proses operasi Pak Jack. Semoga dilancarkan ya Pak Jack. Elis mendoakan bapak supaya saya ini yang masih anak magang masih bisa belajar jadi guru Pro kayak Bapak. Amin!


Selain Pak Jack masih ada lagi kabar mengenai salah satu guru favorit saya waktu SMP. Alhamdulillah, UN April 2015 kemarin masih dipertemukan sama Allah dengan beliau. Pertengahan bulan September kemarin dapat kabar dari teman sekantor kalau beliau sedang sakit. Beberapa bulan belakangan harus rajin Check-up bontang-Jogja. Gak pake pikir lama langsung aja minta kabar jelas dari beliau melalui media sosial LINE. Kebetulan punya akun Line beliau jadi Alhamdulillah masih bisa dibalas sama si Ibu Ekonomi ini hehee. Gak perlu banyak bertanya  beliau sakit apa, lah pertanyaan saya pendam pun terjawab sangat jelas dari si Ibu Ekonomiku ini. 


Malam ini mulai berpikir, panjang umur insyaAllah, jika saya tua nanti apakah akan ada murid yang tulus dari hati bener-bener peduli tidak hanya bersimpati terhadap sakitku atau dukaku kelak. Bukannya saya merasa bahwa saya peduli atau mengharapkan apa-apa. Demi Allah saya ini begitu mendengar kabar mengenai guru saya ini sedang sakit ya bener-bener kaget. Karena terakhir bertemu masih sehat bugar, masih sempat negur saya malah waktu agak telat hadir ngawas UN di SMA YPK hahahaa.


Doa saya selalu mengiringi semua doa mereka yang menyayangi Ibu Ekonomi kami ini demi kelancaran  dan juga kesembuhan Ibu Ekonomi dan juga Pak Jack. Airmata Elis ini tak tahu kapan habisnya kalau inget jasa-jasa ibu, bapak. Seperti ilmu bapak dan ibu yang tak pernah akan ada habisnya bagi generasi ke generasi. 


Terima kasih Bu, Pak atas semua ilmunya. 
Banggaku padamu, terkemas dalam satu doa, doa, dan doa.

No comments:

Post a Comment