Sunday, July 26, 2015

Wedding Needed 4

Berburu dan disuntik ...


Sayangnya di 10 malam terakhir Ramadhan kemarin saya termasuk orang yang keliaran di jam malam tarawih. Biasa, kodrat wanita perbulan. Ya pastinya saya manfaatkan juga dengan cara lain. Berburu hantaran dan cincin. Padahal sama si Sofyan udah sepakat mau nyari bakal hantaran selesai lebaran dengan alasan harganya pasti tidak begitu mahal. Eeh gatau kenapa si Sofyan tiba-tiba ngajakin nyari hantaran duluan di enam malam terakhir. Yaudah sih, ngikut aja saya mah. Toh yang jajanin juga bukan saya, Hahaaa...


Perburuan pertama adalah ... Rahasialaah hahaha..
Singkat cerita, alhamdulillah banyak juga ternyata budget yang harus disiapkan untuk berburu bakal hantaran. Tapi, sayangnya kalau nyari hantaran di Bontang ini sedikit sulit. Kenapa hayoo...
Bukan karena barangnya itu-itu saja dan kurang banyak pilihan, tapi lokasinya itu loh yang jauh-jauhan. Mau beli Sandal, harus ke Gedung A. Mau beli perangkat solat harus ke gedung B yang menjangkaunya pun butuh sekitar 15 menit perjalanan. Gak sama seperti di Samarinda atau kota-kota besar, sudah pasti bisa dengan mudah kita dapatin semua kebutuhan dalam satu Mall saja. perburuan hantaran saja harus sampai tiga malam karena lama di perjalanan dan antrian di kasir-kasir Subhanallah ramaaai banget. Maklum, mendekati lebaran gaees, emak-emak pada tarawihan di toko, pindahan semua dari masjid.


Setelah tiga malam berhasil melengkapi kebutuhan bakal hantaran, besok malamnya saya sama si Sofyan berburu cincin. Simbol pernikahan banget ini ya. Dengan percaya diri kami berangkat dan Bismillah semoga ada yang cocok di jari dan di dompet ya harganya. 


Gak begitu lama sih nyari cincinnya. Toko yang kami datangi juga hanya dua. Toko pertama harganya kemahalan jadi geserlah kami ke toko emas lain dan Alhamdulillah harganya sesuai budget kita di toko kedua. Tidak begitu mahal dan model cincin yang kami dapat juga tidak WAH banget. Alasannya sih karena laki-laki dalam islam tidak diperbolehkan memakai emas, jadi kami tidak begitu muluk memilih cincin. Toh, kami insyaAllah bakal pesan cincin lain yang terbuat dari non-emas agar si Sofyan juga bisa pakai simbol 'sudah menikah' ini hahaa...


Hantaran sudah, cincin sudah, mikirlah kami di mana bakal pesan pembuatan mahar. Tanya teman sana dan sini, akhirnya nemu satu orang yang jago membuat hias mahar. Sayangnya, si Mbak ini ternyata mau keluar kota jadi tidak bisa terima order setelah lebaran hingga Agustus. Tanpa mikir lamaaa banget, langsung aja saya bilang ke Sofyan, Yaudah sini aku aja yang buat, bisa ini saya buat sendiri, duitmu mana sini!


gunting hiasan ini itu, lipat duit sana sini, tempel-tempel, daaan Jadiiii !!!
Mahar buatan sendiri dengan inspirasi stalking jualan Mba ria yang sebelumnya bakal saya pesen jasanya ternyata beliau mau cuti. Seminggu alhamdulillah jadi juga ini Mahar. Sudah siap antar balik ke saya juga nanti pas Akad hahaa...


Bakal hantaran sudah, cincin sudah, mahar pun sudah, waktunya suntik...
Sempat kena omel si emak karena kepengen suntik TT1 pra-nikah pas hari terkahir orang-orang masuk kerja dan besoknya sudah cuti bersama menjelang lebaran hahaa...
Padahl udah janjian sama si Anggi bakal suntik awal Agustus. Tapi Anggi duluan  suntik karena dia juga mau acaraan hari kedua awal Agustus.  


Ada yang sedikit aneh dari proses bakal disuntiknya lengan saya ini. Karena kepepet saat itu jam 11 siang, mamak nyuruh ke "tempat itu" yang sekitar 100 meter dari rumah. Sempat ditanya "Lengkap gak dulu imunisasi bayi, waktu SD bla bla bla?" ya tak jawabin "lengkap pak". Eeh si Bapak cuma centang-centang ini itu trus saya dikasih semacam kertas memo kecil semacam jadwal kapan bakal disuntik TT lanjutan. Nah, pertanyaannya adalah KENAPA SAYA GAK DISUNTIK PAK??? kata si Bapak petugas itu, gak disuntik karena kan sudah lengkap suntik ini itunya dari kecil. LAH?!


Gak pake pikir panjang, ke Rumah sakit PKT lah saya ini bareng sama emak, itupun waktunya sudah mendekati jam istirahat petugas. Syukurnya, Bu bidan yang bertugas, mau nungguin saya mendaftar dulu hehee...
Sebelum disuntik sempet cerita-cerita dikit sama Bu bidan dan Suster di ruangan. Kata beliau, sekalipun suntiknya lengkap sedari kecil, kan suntik TT Pra-nikah itu kewajiban, toh sudah ada peraturannya di KUA. Setidaknya suntik TT1 Pra-nikah bisa mencegah tetanus saat proses kelahiran nantinya. 
Sudah kelar main suntikan sama Bu bidan, cerita dikit lagi padahal beliau masuk jam istirahat tuh, untungnya welcome aja beliau-beliau...
Sempet kena protes karena badan saya ini terlihat keciiiil sekali, malah disuruh gemukin badan pelan-pelan dengan cara alami biar katanya gak begitu susah saat melahirkan nanti. Ajegilee Bu bidan, nikah aja baru mau, bayangin  melahirkan aja bahkan nonton video ibu-ibu melahirkan di youtube aja udah ngempit paha bu...
Setidaknya ada penghiburan 
"Udah gapapa, nanti gemuk dengan sendirinya kalo udah nikah"...
Makasih Bu Bidan hahaa...


Jangan ditanya efek apa yang didapat dari suntik TT1. 
Udah berasa kayak Ayam potong yang besok bakal dipotong, kalem.
KEMENG yang ada. Mau ngapa-ngapain ya ngilu, sempet pusing, sempet meriang semalam. Nanya sama si Anggi yang udah duluan suntik TT, dia bilang bakal sembuh setelah tiga  hari suntik. Bener aja, setelah tiga hari ternyata udah mulai enakan nih badan, udah ga ngilu-ngilu lagi...


Jadi, apalagi? InsyaALLAH terus dilancarkan ...



No comments:

Post a Comment