Monday, January 26, 2015

Full of Favor

January 2015 is so full of favor ...

Kenapa? Karena banyak sekali berkah yang gak disangka-sangka.


3 dan 4 Januari Bapak dan adek saya alhamdulillah bertambah lagi umurnya. 
Kebiasaan kami sebenarnya tidak pernah merayakan ulang tahun yang meriah dari kecil. Yaa setidaknya hanya untuk menyenangkan hati anak-anaknya, orang tua saya sering ngajakin makan di luar rumah aja. Lilin yang kita letakkan di cake aja Bapak pasti bakal marah besar. Makanya sekarang di rumah tiap ngerayain ulang tahun yaa pesenin cake aja terus dimakan rame-rame di rumah juga. Tetangga gak pake dibagi-bagi hehee.



Adek satu-satunya ini
Bapak satu-satunya ini


................................................................................................................

7 Januari 2015, kalau gak salah ingat ya.
 Teman sekelas saya waktu kuliah yang sekarang ngajar di SMP YPVDP (Vidatra Bontang) tiba-tiba menelepon. Namanya Hermi, saya sering manggil Emi. 
Nah Si Emi ini sebelumnya ada nge-Line tapi karena saya saat itu sedang dalam kelas jadi belum ngecek Line. Saya balas Line, tiba-tiba Emi telepon. Alhamdulillah ada lagi Allah ngasih saya rejeki di awal 2015. 


Sekitar 30 menit setelah saya tutup telepon dari Emi, jantung rasanya berdegup kencang sekali. Senang iya, bingung iya, takut juga iya. Saya l,angsung cerita ke ibu bapak tentang obrolan dengan Emi tadi. Alhamdulillah respon orang tua lebih bahagia dibanding rasa senang saya tadi. 


Jumat, 9 Januari 2015
09.00 WITA

Saya dianter adek menuju kantor komite YPVDP (Vidatra). Tidak begitu menghabiskan waktu lama untuk  melengkapi berkas yang dibutuhkan seperti yang disampaikan Emi beberapa hari lalu. Tepat jam 10.00 WITA saya kembali menuju rumah untuk segera berganti pakaian menuju GO, yaa melanjutkan laporan yang sempat tertunda karena beberapa hari sebelumnya saya kena demam dua hari. 

Belum sampai di rumah, dapat telepon dari Orang Yayasan (Vidatra), namanya Pak Nuri. Beliau meminta saya untuk kembali lagi ke SMA Vidatra untuk bertemu dengan Kepala Sekolah (Pak Agus) membicarakan tentang tugas saya sebagai pengganti Pengajar Bahasa Indonesia (Pak Ratno) di SMA Vidatra karena beliau sedang proses penyembuhan pasca-operasi yang dijalani. 


11.00 WITA

Saya dengan tergesa-gesa memasuki ruangan Pak Nuri dan ternyata langsung saja diminta ke SMA Vidatra untuk bertemu dengan Kepala sekolahnya (Pak Agus). Sedikit obrolan antara saya dengan Pak Agus, lalu saya diajak ke ruangan Wakasek Kurikulum. Di ruangan Pak Tanjung, kami cukup lama mengamati jadwal pelajaran siswa kelas XI IPA & IPS yang beberapa bulan memang sering kosong dikarenakan Pak Ratno sedang proses penyembuhan. Akhirnya saya ditugaskan mulai mengajar per-12 Januari 2015 dari hari Senin sampai Jumat full jadwalnya khusus kelas XI IPA & IPS.


Selepas solat Jumat, saya membicarakan kembali dengan kedua orang tua tentang tugas saya di SMA Vidatra mulai 12 Januari 2015. Bapak Ibu saya sangat mendukung untuk menjalankan amanat dengan baik di SMA Vidatra sekalipun status saya masih guru honorer atau guru pengganti Pak Ratno untuk beberapa waktu yang belum bisa dipastikan oleh Pak Tanjung. Dalam hati, saya sudah sangat bersyukur bisa diterima di SMA Vidatra sekalipun statusnya memang masih guru honorer. 


Di balik rasa bahagia saya tadi, ada sedikit yang mengganjal perasaan. Ya, status kontrak akademik saya di GO yang sudah kepalang tanda tangan Desember kemarin untuk dilanjutkan di periode selanjutnya. Padahal tanggal 24 Januari 2015 harusnya memang status kontrak saya sudah habis. Tapi karena Desember kemarin sudah keluar surat pernyataan untuk melanjutkan kontrak di GO, ya terpaksa harus bayar penalti.


Bapak Ibu saya dengan sangat besar hati menawarkan bantuan untuk membayarkan penalti saya di GO. Jujur dalam hati ini rasanya beban sekali, rasa gak enak hati, rasanya sedih sekali bebanin orang tua lagi. Padahal duit penaltinya lebih enak dipakai beli Galaxy Note terbaru itu dibanding bayar penalti, heheheee. 


Bapak Ibu sudah pasti sangat bersyukur, mungkin saja ini termasuk doa beliau agar saya diberikan jalan yang lebih baik lagi untuk masa depan saya. SMA YPVDP Atau Vidatra termasuk sekolah swasta bonafit di Kota Bontang. Sejajar dengan SMA YPK (Yayasan Pupuk Kaltim). Generasi dari dua sekolah besar tersebut juga sangat dikenal di luar Bontang. Apalagi dua sekolah tersebut merupakan naungan dua perusahaan besar Indonesia. SMA YPK milik Perusahaan PUPUK KALTIM dan SMA YPVDP milik perusahaan PT. BADAK NGL yang bergerak dalam bidang Gas Alam Cair terbesar di Indonesia.

... Subhanallah, Alhamdulillah ini bener-bener JUMAT BERKAH ...



<br>vidatra,bontang,devifo,YPK,vidatra35<br>





No comments:

Post a Comment